wartaindonesiaonline.com – Madina, Hujan Deras Mengakibatkan 14 kecamatan di Kabupaten Mandailing Natal (Madina), Sumatera Utara Dilanda Banjir. Sumber informasi yang diperoleh dari Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Madina, ke-14 kecamatan yang direndam banjir tersebut adalah Kecamatan Panyabungan, Panyabungan Barat, Panyabungan Timur, Panyabungan Selatan, Siabu, Hutabargot, Nagajuang, Batang Natal, Lingga Bayu, Ranto Baek, Sinunukan, Natal dan Kecamatan Muara Batang Gadis.

Akibat hujan deras itu ribuan perumahan penduduk juga ikut terendam. Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Madina, Subuki yang dikonfirmasi, Sabtu, menyampaikan banjir yang terjadi akibat tingginya curah hujan yang mengguyur beberapa kecamatan itu dalam dua hari ini.

“Hujan yg deras sejak Jumat (17/12) hingga hari ini mengakibatkan beberapa sungai meluap dan menggenangi perumahan penduduk,” ujarnya.

Selain itu juga mengakibatkan ruas jalan jurusan Jembatan Merah – Muarasoma tertutup material longsor.

Berdasarkan informasi sementara yang didapat dari BPBD Madina berikut ini beberapa titik banjir dan longsor yang terjadi di beberapa kecamatan yang ada di Madina

Kecamatan Natal ada lima desa yang terdampak akibat banjir tersebut dan ribuan rumah penduduk ikut terendam akibat tingginya debit air.

 

Adapun desa-desa yang terdampak banjir itu adalah Desa Patiluban Mudik (250 rumah terendam), Desa Sikara Kara IV (400 rumah terendam), Bonda Kase (250 rumah terendam), Desa Balimbing (200 rumah terendam) dan Desa Kampung Sawah (350 rumah terendam).

Kecamatan Ranto Baek setidaknya ada lima desa terdampak akibat banjir tersebut yakni Desa Sampuran, Ranto Panjang, Muara Bangko, Lubuk Kancah dan Desa Huta Nauli. Pada Desa Huta Nauli sendiri terdapat 187 rumah penduduk yang terendam dan pada desa itu sudah didirikan posko darurat.

Baca Juga  PW. Ikatan Sarjana Melayu Indonesia (ISMI) Laksanakan kegiatan Bedah Buku "Pesona Orang Ternama Sumatera Utara "

Kecamatan Lingga Bayu terdapat delapan desa yang terdampak akibat tingginya curah hujan tersebut yakni Desa Kampung Baru, desa Simpang Gambir Pasar, Desa Lancat, Desa Tapus, Desa Perbatasan (200 rumah penduduk ikut terendam), Desa Aek Garingging (dua jembatan gantung hanyut, Desa Sikumbu dan Desa Lobung (pada desa ini jalan penghubung desa terancam putus), sedangkan di Desa Rantobi mengalami musibah longsor.

Di Kecamatan Batang Natal sendiri terjadi longsor di Desa Ranto Sore dan di Kecamatan Panyabungan banjir juga terjadi di Kelurahan Panyabungan III, Desa Pidoli Dolok(Kampus STAIM Madina), Desa Adianjior, Pidoli Lombang dan Desa Pagaran Tonga.

Di Kecamatan Hutabargot, banjir terjadi di Desa Hutabargot Nauli dan Desa Kumpulan Setia. Kecamatan Sinunukan banjir terjadi di Desa Bintungan dan Desa Banjar Aur

Di Panyabungan Barat, banjir terjadi Kelurahan Longat dan Desa Batang Gadis Jae, Desa Barbaran.

Sedangkan di Kecamatan Panyabungan Timur akibat luapan Sungai Aek Pohon membuat satu unit rumah penduduk mengalami rusak berat dan di Desa Tanjung Julu satu unit rumah tertimbun longsor.

Kecamatan Panyabungan Selatan, akibat tingginya curah hujan yang melanda Madina itu membuat longsor di titik RM Aek Saroga. Di Kecamatan Siabu banjir terjadi di Desa Hutagodang Muda, Tanjung Sialang dan Desa Muara Batang Angkola. Hingga berita ini terbit belum terhitung kerugian akibat banjir ini.
(E.JA)pwrilabuhanbatu.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here