M.Yunus (60) seorang kakek miskin Yang Tinggal Bersama Keluarganya Digubuk Reyot Tak Layak Huni

Aceh, Archive, Featured58 Dilihat

Warta Indonesia – Kota Langsa, Pada hari Kamis (24/02/20
Menghabiskan masa tuanya bersama keluarganya di gubuk reyot tak layak huni. Walau kondisi sudah tua ia tetap berusaha keras untuk mendapatkan biaya hidup sehari-hari. Ia bekerja mencari barang bekas setiap hari.

“Sekarang saya tidak sanggup kerja lain karena kondisi sudah tua. Paling mencari barang bekas satu hari dapat Rp 50000, itu saya cukup cukupkan untuk kebutuhan belanja di rumah dan Anak Sekolah,” ungkapnya.

Rumah gubuk berukuran 4×6 meter itu terbuat dari papan sampiran dan atap rumbia. Kondisi sebagian atap dan dinding telah lama rusak dan terbuka. Akibatnya saat musim hujan, Kakek M.Yunus Dan istri anak-anaknya terpaksa tidur dalam keadaan basah kuyup dan kedinginan.

“Kalau hujan basah, karena atap dan dinding sudah banyak bocor, mau saya perbaiki tidak ada biaya. Saya berharap ada bantuan untuk memperbaiki rumah, karena kalau hujan basah,” harapnya.

Kakek M.Yunus bercerita, beberapa Tahun lalu didatangi orang yang dikiranya dari pemerintah. “Orang itu meminta memfoto Rumah untuk pengurusan rumah bantuan untuknya. Namun ditunggu-tunggu tidak ada bantuan apapun malah enggak kembali sampai sekarang,” Ujarnya.

Jumiati Istri Kakek M.Yunus mengatakan, “beberapa waktu lalu saya mengajukan permohonan bantuan rumah kepada Pemerintah. Namun hingga kini, Kami tak kunjung mendapatkan bantuan apapun rumah yang layak.”

Jumiati tinggal bersama suami dan anaknya karena sebelumnya dia tinggal di rumah sewa dengan keluarganya.

“Dari dulu memang tidak ada perhatian dari pemerintah. Harapan saya ada pihak yang mau membantu membangun rumah Saya.” Tuturnya.(Fadly P.B)

Alamsyah Hsb
Latest posts by Alamsyah Hsb (see all)
Baca Juga  Camat Paya Bakong Lantik Tiga Geuchik Definitif

Komentar

Top News