Warta Indonesia : Gelaran BRI Liga 1 musim 2021/2022 telah berakhir bulan Maret 2022. Bali United berhasil mempertahankan gelarnya dengan menjadi juara untuk kedua kali secara beruntun. Ada hal menarik mengenai Kompetisi liga 1 BRI karena kompetisi kasta tertinggi di Indonesia tersebut secara resmi dinobatkan sebagai liga sepak bola termahal di Kawasan Asia Tenggara atau ASEAN. Selain itu juga publik menilai kompetisi liga 1 BRI di nilai terbaik sepanjang massa, dan sangat menjunjung tinggi fair play dalam setiap pertandingan, terbukti PSSI tidak mentolerir adanya penyimpangan dan kesalahan yang dilakukan oleh para pengatur pertandingan, sehingga setiap ada penyimpangan dapat segera di lakukan koreksi dan evaluasi oleh PSSI.

Kordinator LAKSI Azmi Hidzaqi mengatakan sangat menyayangkan adanya pihak yang menuntut secara hukum kepada PSSI, Persib Bandung dan Barito ke Pengadilan Tata Usaha Negara (PTUN) karena menurutnya tudingan adanya sepak bola gajah tersebut tidak terbukti dan semua pihak perwakilan klub di liga 1 BRI telah menyatakan bahwa kompetisi liga 1 BRI sudah sangat fair play, bersih dari praktek curang, dari seluruh klub sepak bola liga 1 tidak ada yang merasa keberatan dengan hasil kompetisi liga 1 BRI.

Kami tidak sependapat dengan adanya narasi yang menyudutkan PSSI bahwa masih ada praktek sepak bola gajah yang di lakukan oleh PSSI, perlu di ketahui bahwa kompetisi liga 1 BRI berjalan sudah sangat ketat, jujur dan fair play, oleh karena itu kami sangat menyayangkan apabila kasus gugatan hukum tersebut bergulir hingga ke pengadilan. Karena penyelesaian sengketa sepak bola yang dilakukan melalui lembaga peradilan yang tidak memiliki pemahaman memadai dalam menyelesaikan sengketa sepak bola akan berpengaruh terhadap kualitas putusan. “Seharusnya bisa di selesaikan dan dibicarakan melalui badan yudisial untuk mencari solusi yang terbaik.

Baca Juga  DPC Partai Demokrat Labuhanbatu Kompak Bersama DPAC, Laksanakan Kegiatan Berbagi Ratusan Paket Takjil Gratis Untuk Masyarakat

Dalam statuta PSSI tidak pernah mengenal individu, tetapi hanya mengenal anggotanya. PSSI juga memiliki badan sengketa sendiri yang namanya Badan Yudisial. Oleh karena itu seharusnya mereka melakukan upaya melalui badan penyelesaian sengketa alternatif olahraga yaitu Badan Arbitrase Keolahragaan Indonesia (BAKI), Badan Arbitrase Olahraga Indonesia (BAORI), dan National Disputer Resolution Chamber (NDRC). Khusus NDRC baru terbentuk pada 2019.

Penyelesaian sengketa melalui arbitrase tertuang dalam Undang-Undang Nomor 3 Tahun 2005 tentang Sistem Keolahragaan Nasional. Pasal 88 Ayat 1 UU 3/2005 menyatakan penyelesaian sengketa keolahragaan diupayakan melalui musyawarah dan mufakat yang dilakukan oleh induk organisasi cabang olahraga. Dilanjutkan dalam ayat 2, dalam hal musyawarah dan mufakat sebagaimana dimaksud pada ayat (1) tidak tercapai, penyelesaian sengketa dapat ditempuh melalui arbitrase atau alternatif penyelesaian sengketa sesuai dengan peraturan perundang-undangan. Dan ayat 3 menyatakan apabila penyelesaian sengketa sebagaimana dimaksud pada ayat (2) tidak tercapai, penyelesaian sengketa dapat dilakukan melalui pengadilan yang sesuai dengan yurisdiksinya.

Kami dan pastinya seluruh rakyat Indonesia, merasa puas dan bangga dengan seluruh pencapaian dan perbaikan yang telah dilakukan oleh PSSI, hasil kompetisi dan prestasi yang telah di torehkan oleh PSSI saat ini di masa pandemi patut di apresiasi, Dan kami juga salut dengan keberhasilan PSSI yang tetap melanjutkan kompetisi liga 1 BRI sampai selesai walaupun dengan keadaan yang berat di massa pandemi covid 19 ini, PSSI dan Sepak bola indonesia adalah aset negara dan bangsa Indonesia, maka ayo kita dukung dan bangun, sepak bola Indonesia…!!!

Red: Azmi Hidzaqi/Kordinator LAKSI/Lembaga Advokasi Kajian Strategis Indonesia

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here