Ini Sebabnya Amerika Serikat Instruksikan Nvidia dan AMD Stop Jual Chip AI ke China

This is why the United States instructs Nvidia and AMD to stop selling AI chips to China

Amerika Serikat memerintahkan raksasa chip grafis NVIDIA dan produsen semikonduktor AMD untuk menghentikan penjualan chip AI atau kecerdasan buatan mereka ke China lantaran masalah keamanan nasional.

Dalam pengajuan dengan Komisi Sekuritas dan Pertukaran Amerika Serikat (SEC), Nvidia menyatakan pemerintahan Joe Biden memberi tahu perusahaan “tentang persyaratan lisensi baru untuk ekspor masa depan ke China, termasuk Hong Kong, untuk mengurangi risiko bahwa produk dapat digunakan oleh pengguna akhir militer China”.

Saham Nvidia turun 6,6 persen setelah beberapa jam pengumuman itu disampaikan. Perusahaan mengatakan larangan itu mempengaruhi chip A100 dan H100 yang dirancang untuk mempercepat tugas pembelajaran mesin, juga dapat mengganggu penyelesaian pengembangan H100, chip unggulan yang diumumkan tahun ini.

“Kami bekerja dengan pelanggan kami di China untuk memenuhi pembelian mereka yang direncanakan atau di masa depan dengan produk alternatif dan mungkin mencari lisensi di mana penggantian tidak cukup,” kata juru bicara Nvidia, dikutip dari Gatgets Now, Kamis, 1 September 2022.


REAKSI AMD

Tak hanya Nvidia, saham Advanced Micro Devices Inc (AMD) juga turun sebesar 3,7 persen. Seorang juru bicara AMD mengatakan kepada Reuters bahwa pihaknya telah menerima persyaratan lisensi baru yang akan menghentikan chip kecerdasan buatan MI250 diekspor ke China, tapi diyakini chip MI100-nya tak akan terpengaruh.

“Saat ini, kami tidak percaya bahwa pengiriman sirkuit terpadu MI100 dipengaruhi oleh persyaratan baru. Saat ini kami tidak percaya bahwa itu adalah dampak material pada bisnis kami,” kata AMD.

Kendati begitu, Departemen Perdagangan AS tidak menyebut terkait kriteria baru yang telah ditetapkan untuk chip untuk kecerdasan buatan yang tak bisa lagi dikirim ke Cina. Namun saat ini mereka tengah meninjau kebijakan dan praktik terkait Cina untuk menjaga teknologi canggih dari tangan yang salah.

Baca Juga  ANCAMAN ASTEROID TERHADAP BUMI

“Meskipun kami tidak dalam posisi untuk menguraikan perubahan kebijakan spesifik saat ini, kami mengambil pendekatan komprehensif untuk menerapkan tindakan tambahan yang diperlukan terkait dengan teknologi, penggunaan akhir, dan pengguna akhir untuk melindungi keamanan nasional AS dan kepentingan kebijakan luar negeri,” kata seorang juru bicara kepada Reuters.

Pengumuman tersebut sekaligus menandakan eskalasi besar dari tindakan keras AS terhadap kemampuan teknologi China saat ketegangan menggelembung atas nasib Taiwan, di mana chip untuk Nvidia dan hampir setiap perusahaan chip besar lainnya diproduksi.

Analis industri Ming-Chi Kuo mencuit di akun Twetternya pada hari Kamis, 1 September 2022 bahwa China memimpin dunia dalam pengajuan paten AI, “dan pembatasan AS pada penjualan chip AI akan mengamankan keunggulan AS di bidang AI”.

“Perlu dicatat apakah klien China akan secara langsung/tidak langsung menempatkan pesanan terburu-buru untuk meningkatkan inventaris guna mengurangi potensi risiko dari kemungkinan perluasan pembatasan penjualan oleh pemerintah AS. Jika demikian, itu mungkin menguntungkan tingkat pemanfaatan rantai pasokan dalam jangka pendek,” katanya.

Kuo mengatakan bahwa dampak pembatasan penjualan pada pemasok seperti TSMC terbatas, tetapi investor khawatir bahwa pemerintah AS “dapat memperluas pembatasan pada lebih banyak chip yang dapat memengaruhi lebih banyak produk terkait server atau lainnya” dan “ketidakpastian ini dapat menjadi masalah struktural. risiko untuk sektor semikonduktor”.

 

Alamsyah Hsb
Latest posts by Alamsyah Hsb (see all)
Baca Juga  19 November 2022: Hari Pria Internasional (International Men's Day)

Komentar

Top News