Wabah Listeria (Listeria Outbreak) Makin Mengkhawatirkan, 13 Rawat-Inap dan 1 Orang Tewas di New York

New York – Wabah listeria yang disebabkan oleh daging dan keju deli yang terkontaminasi dan terhubung dengan 16 penyakit, saat ini 13 rawat inap dan satu kematian. Kasus-kasus tersebut telah dilaporkan di California, Illinois, Maryland, Massachusetts, New Jersey, dan New York, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC).

Listeria diketahui menyebabkan demam dan gejala mirip flu yang sembuh sendiri pada kebanyakan orang. Infeksi, yang disebut listeriosis, paling parah pada orang hamil, orang dewasa di atas usia 65 tahun, dan individu yang kekebalannya terganggu. Salah satu pasien wabah listeria tengah hamil menjadi keguguran.

Kementrian kesehatan (setempat) menduga bahwa jumlah orang yang terinfeksi tidak dilaporkan.

“Hal tersebut dikarenakan beberapa orang yang terkenan wabah telah sembuh tanpa perawatan medis dan tidak diuji untuk Listeria. Selain itu, penyakit baru-baru ini mungkin belum dilaporkan karena biasanya diperlukan waktu 3 hingga 4 minggu untuk menentukan apakah orang yang sakit merupakan bagian dari wabah, ”kata CDC dalam laporan investigasi.

Apa itu Wabah Listeria

Untuk mengidentifikasi penyebab wabah, dinas kesehatan setempat mewawancarai 12 orang yang sakit tentang jenis makanan yang mereka makan sebelum terkena wabah.

Dari 12 yang diwawancarai, 11 mengatakan mereka makan daging dan keju yang disiapkan di toko deli. Tujuh orang yang sakit di New York mengatakan mereka membeli daging deli dan keju dari toko NetCost Market di Brooklyn (jaringan toko grosir yang menjual makanan internasional).

Toko Brooklyn sejak itu telah ditutup, didesinfeksi dan dibuka kembali. Petugas kesehatan menduga bahwa makanan yang terkontaminasi, yang didistribusikan ke beberapa negara bagian, memicu wabah tersebut.

Kasus-kasus di negara bagian lain juga terkait dengan daging dan keju yang dijual di konter deli. Kasus pertama yang diidentifikasi dalam wabah terjadi pada April 2021. Infeksi terbaru yang dilaporkan ke CDC terjadi pada akhir September.

Biasanya diperlukan waktu hingga satu bulan untuk menentukan apakah infeksi terkait dengan wabah. CDC mendorong orang untuk tidak makan daging atau keju yang disiapkan di konter deli, kecuali jika makanan dipanaskan kembali hingga 165 ° F atau sampai mengepul panas.

Ciri Terinfeksi Wabah Listeria

Dr. Amesh Adalja, seorang sarjana senior di Pusat Keamanan Kesehatan Universitas Johns Hopkins (seorang ahli penyakit menular), mengatakan bahwa listeria menyerang sel-sel usus dan menyebabkan respons peradangan yang bertanggung jawab atas berbagai gejala.

Pada kebanyakan orang, listeria biasanya menyebabkan demam, gejala seperti flu seperti nyeri otot dan kelelahan, sakit kepala, kebingungan, dan kehilangan keseimbangan. Beberapa orang akan mengalami gejala gastrointestinal, termasuk diare dan muntah.

Menurut CDC, sekitar 1 dari 20 orang yang sakit akibat listeria akan meninggal terlebih pada ibu hamil yang berisiko tinggi, biasanya menyebabkan demam dan gejala mirip flu. Gejala akan ringan pada kebanyakan orang hamil, namun dapat menyebabkan keguguran, lahir mati, kelahiran prematur, atau infeksi yang mengancam jiwa pada bayi.

Sebab, begitu masuk ke dalam tubuh, listeria bisa menyebar ke organ lain, seperti otak, bahkan melewati plasenta.

Gejala gastrointestinal biasanya dimulai dalam waktu 24 jam setelah makan makanan yang terkontaminasi dan berlangsung hingga tiga hari. Listeriosis invasif memiliki masa inkubasi 10 hari dan gejalanya sangat bergantung pada ke mana bakteri tersebut berpindah ke dalam tubuh.

“Jika status mental sistem saraf pusat berubah, sakit kepala dan leher kaku bisa terjadi. Kalau aliran darah, bisa terjadi syok septik,” kata Adalja.

Listeriosis diobati dengan antibiotik.

Cara Sederhana Mengobati Listeria

Jika Anda merasa makan makanan yang berpotensi terkait dengan wabah, waspadai gejala apa pun yang terkait dengan listeriosis.

Jika Anda memiliki gejala, segera hubungi penyedia layanan kesehatan. Kebanyakan orang akan memiliki gejala ringan, tetapi infeksi dapat dengan cepat menjadi mengancam jiwa pada orang yang berisiko terkena penyakit serius.

“Gastroenteritis sederhana pada pejamu imunokompeten dapat sembuh sendiri tetapi faktor risiko apa pun harus mendorong inisiasi antibiotik,” kata Adalja.

Baca Juga  Kunjungan Ke Mandailing Natal, Senator H. Muhammmad Nuh Sambangi Beberapa Pesantren,Tokoh-Tokoh dan Banyak Menerima Aduan Masyarakat

Komentar